Saturday, January 8, 2011

Pilihanraya umum VS Kampus

Saya dan rakan saya sempat merakamkan kenangan
di Program DAKAP baru-baru ini di UPM
Menghadiri satu seminar mengenai politik pada awalnya saya sangkakan suatu yang sangat mudah. Duduk mendengar dan tidak perlu mengulas mahupun memberikan sebarang pandangan. Kerana saya hanya jemputan yang tidak rasmi dan langsung tiada latar melansungkan saya perlu memberi pandangan walaupun sesekali dipinta. Kadang-kadang malas mendengar. Semua politik sama, pembangkang dan kerajaan masing-masing punya wadah yang cukup kuat untuk para pencari kebenaran. Aku tidak pernah berfikir untuk berdiri di pentas itu. Memikirkan agenda dan adegan yang sebaik mungkin untuk memenangi hati-hati yang tidak pasti. Membandingkan mereka dengan "mereka" seolah-olah tidak adil di situ. Bukankah mereka dan "mereka" hampir sahaja sama, menyokong apabila di dalam, dan membangkang apabila di luar. Tapi itulah kisah mereka. Entah suka atau derita mereka ini. Saya pun tidak pasti. Tapi dari senyuman yang terukir di tiap satu-satu bibir mereka, pastinya mereka puas. Saya sehingga kini, terfikir lagi. Dalam ketika mahasiswa diharamkan daripada menyertai politik yang sedang hangat memuncak, tetapi mereka ditiupkan dengan api-api politik yang mencengkam. Bukankah itu kejam? Atau lebih baik "jahil'?

2 comments:

  1. Suka dengan bahasa wan...mendalam..apa y ad dgn politik???

    ReplyDelete
  2. saya belajar dari awak la ain.. =)

    ReplyDelete