Thursday, December 23, 2010

Janji dah Sampai

Hanya nisan sebagai ganti
Tiada siapa dapat menyangka, apakah esok dirinya bernafas lagi. Menyedut udara yang dicurahkan Pencipta kepada hambanya yang ingkar. Kesibukkan mencari kad matrix yang hilang tiba-tiba terhenti seketika. Satu penguguman tentang kematian seorang pelajar yang tinggal di kolej ku membuatkan diriku memikirkan tentang kecepatan dan ketepatan saat kematian. Mana mungkin si mati menyangka namanya diumumkan sebagai seorang yang sudah tidak bernyawa pada pagi itu. Aku sempat berbicara sebentar bersama rakan rapatku. Ya, tentang kematian. Ketakutan aku menghadapi saat itu. Adakah keampunan untuk diriku. Mungkin aku terlalu jauh memikirkan tentang perkara itu. Tapi saat yang mungkin indah atau derita itu, pasti datang satu hari nanti. Dan tiada siapa yang dapat memberitahu diriku tentang saat itu. Malam ini, sayup-sayup kedengaran Imam dan Makmum di surau kolejku membacakan Yasin tanda sedekah kepada si mati. Aku tidak berkesempatan kerana mesyuarat yang perlu dihadiri. Takziah buat dirimu si mati, terima kasih kerana memperingati diriku, bahawa kematian juga akan berlaku pada diriku.

4 comments:

  1. tak kan ada sesiapa pun dapat menduga saat ia tiba, persiapkan diri sepenuhnya agar dapat dijadikan bekalan kelak.

    ReplyDelete